Mutiara Hadits – Edisi 06 : Takdir Manusia Menurut Rasulullah SAW.

 

Teks Hadits :

 

عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَبْدِ اللهِ بنِ مَسْعُوْدٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : حَدَّثَنَا رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم وَهُوَ الصَّادِقُ الْمَصْدُوْقُ : إِنَّ أَحَدَكُمْ يُجْمَعُ خَلْقُهُ فِي بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِيْنَ يَوْماً نُطْفَةً، ثُمَّ يَكُوْنُ عَلَقَةً مِثْلَ   ذَلِكَ، ثُمَّ يَكُوْنُ مُضْغَةً مِثْلَ ذَلِكَ، ثُمَّ يُرْسَلُ إِلَيْهِ الْمَلَكُ فَيَنْفُخُ فِيْهِ الرُّوْحَ، وَيُؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ: بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيْدٌ.    فَوَ اللهِ الَّذِي لاَ إِلَهَ غَيْرُهُ إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ حَتَّى مَا يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا، وَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى مَا يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ  الْجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا  . رواه البخاري ومسلم

 

Terjemah Hadits / ترجمة الحديث :

 

“Dari Abu Abdurrahman Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu ‘Anhu beliau berkata: Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menyampaikan kepada kami dan beliau adalah orang yang jujur dan terpercaya: Sesungguhnya setiap kalian dikumpulkan penciptaannya diperut ibunya sebagai setetes mani selama empat puluh hari, kemudian berubah menjadi setetes darah selama empat puluh hari, kemudian menjadi segumpal daging selama empat puluh hari. Kemudian diutus kepadanya seorang malaikat lalu ditiupkan padanya ruh dan dia diperintahkan untuk menetapkan empat perkara: menetapkan rizkinya, ajalnya, amalnya dan kecelakaan atau kebahagiaannya.

Demi Allah yang tidak ada Ilah selain-Nya, sesungguhnya di antara kalian ada yang melakukan perbuatan ahli surga hingga jarak antara dirinya dan surga tinggal sehasta akan tetapi telah ditetapkan baginya ketentuan, dia melakukan perbuatan ahli neraka maka masuklah dia ke dalam neraka. sesungguhnya di antara kalian ada yang melakukan perbuatan ahli neraka hingga jarak antara dirinya dan neraka tinggal sehasta akan tetapi telah ditetapkan baginya ketentuan, dia melakukan perbuatan ahli surga  maka masuklah dia ke dalam surga.” (HR. Bukhari dan Muslim)

 

Pelajaran yang terdapat dalam hadits / الفوائد من الحديث :

 

1.  Allah Ta’ala Maha Mengetahui tentang keadaan makhluknya sebelum mereka diciptakan dan apa yang akan mereka alami, termasuk masalah bahagia dan celakanya.

2.   Tidak mungkin bagi manusia di dunia ini untuk memutuskan bahwa dirinya pasti masuk surga atau neraka, akan tetapi amal perbutan yang merupakan sebab untuk masuk surge atau neraka.

3.  Setiap amal perbuatan manusia dinilai di akhirnya. Maka hendaklah manusia tidak terpedaya dengan kondisinya saat ini, justru harus selalu memohon kepada Allah agar diberi keteguhan  iman dan akhir yang baik (husnul khotimah).

4.  Bersikap tenang dalam masalah rizki dan qanaah (menerima) dengan hati yang ridha, tetap menjalankan syariat, artinya tetap mau bekerja, akan tetapi  tidak terlalu mengejar-ngejarnya dan mencurahkan hatinya karenanya. Karena hakikat rizki telah ditentukan oleh Allah SWT.

5.  Hidup dan mati setiap manusia ada di tangan Allah. Seseorang tidak akan mati kecuali dia telah menyempurnakan umurnya. Artinya sudah mencapai batas yang ditentukan oleh Allah SWT.

6. Sebagian ulama dan orang bijak berkata  bahwa dijadikannya pertumbuhan janin manusia dalam kandungan secara berangsur-angsur adalah sebagai rasa belas kasih terhadap ibu. Karena sesungguhnya Allah mampu menciptakannya sekaligus.

Pada intinya, semua amal dan perintah yang ditetapkan dalam syari’at harus dikerjakan. Setiap orang akan diberi jalan yang mudah menuju kepada taqdir yang telah ditetapkan untuk dirinya. Orang yang ditaqdirkan masuk golongan yang beruntung maka ia akan mudah melakukan perbuatan-perbuatan golongan yang beruntung  sehingga menjadikan lantaran ia masuk surga. Sebaliknya, orang-orang yang ditaqdirkan masuk golongan yang celaka, maka ia akan mudah melakukan perbuatan-perbuatan golongan celaka sebagaimana tersebut dalam Firman Allah:

فَسَنُيَسِّرُهٗ لِلْيُسْرٰىۗ

“Kami akan melapangkan baginya jalan kemudahan (kebahagiaan)” (QS. Al-Lail Ayat: 7).

(Terjemah Kemenag 2019)

فَسَنُيَسِّرُهٗ لِلْعُسْرٰىۗ

“Kami akan memudahkannya menuju jalan kesengsaraan” (QS. Al-Lail. Ayat: 10).

(Terjemah Kemenag 2019)

 

Referensi : Kitab Arba’in Nawawi

Penyusun : Rikin

 

(Bimas Islam – KA)

Bagikan :
Translate »