PDPONTREN ALUR PENGAJUAN IJIN OPERASIONAL PONDOK PESANTREN

 ALUR PENGAJUAN PERMOHONAN KEBERADAAN PESANTREN

Pengajuan pendaftaran pesantren wajib dilakukan dengan 2 ( dua ) prosedur :

I. SECARA TERTULIS ( Dokumen Fisik )

   Pemohon datang ke PTSP Kantor Kementerian Agama Kabupaten Purbalingga dengan membawa        

    Surat Permohonan , dengan dilampiri :

1. Struktur Organisasi Pesantren

2. Data Tenaga Pendidik

3. Data Tenaga Kependidikan

4. Data Santri ( minimal 15 santri )

5. Data Kurikulum

6.  Daftar Kitab Kuning

7.  Asli Formulir Izin Pengajuan Terdaftar Pesantren

8.  Asli Surat Pernyataan

9. Asli Surat Pernyataan Domisili Dari Kepala Desa

10. Salinan Akta Notaris Yayasan

11. Salinan SK Kemenkumham Pengesahan Pendirian Badan Hukum Yayasan

12. Salinan Nomor Pokok Wajib Pajak Yayasan

13. Salinan Kartu Tanda Penduduk ( KTP )

14. Salinan Nomor Pokok Wajib Pajak ( NPWP ) Jika Ada

15. Salinan Akta Notaris Organisasi Perkumpulan/AD ART Ormas Islam

16. Salinan SK Kemenkumham Pengesahan Pendirian Badan Hukum Ormas

17. Salinan Nomor Pokok Wajib Pajak ( NPWP ) Badan Hukum Ormas

18. Salinan Bukti Kepemilikan Bukti Tanah Milik /Wakaf

19. Salinan Cover Sertifikat Hak Milik ( SHM )

20. Dokumentasi Papan Nama Pesantren

21. Dokumentasi Asrama

22. Dokumentasi Masjid/Musholla

23. Dokumentasi Ruang Belajar

24. Dokumentasi Aktifitas Pembelajaran Kitab Kuning

25. Dokumentasi Denah Pesantren

26. Dokumentasi Dapur

27. Dokumentasi MCK

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

B. SECARA ALUR DATA BERBASIS ELEKTRONIK ATAU ONLINE

 

a. Buka laman https ://ditpdpontren.kemenag.go.id/daftar keberadaan pesantren        dengan  

    memilih    menu “ Registrasi “ pada halaman beranda, serta melampirkan    softcopy  seluruh   

    Dokumen   Kelengkapan  Pendaftaran   Keberadaan  Pesantren  serta  melengkapi   beberapa

    formulir   isian dalam aplikasi

 

      b. Kepala   Kantor   Kementerian   Agama   melakukan   pemeriksaan   kelengkapan    dokumen

           fisik/hardcopy dan softcopy/file pada akun Kantor Kementerian Agama dalam jangka waktu

           paling lama 7 (tujuh) hari kerja terhitung sejak permohonan diterima.

 

      c. Dalam hal berdasarkan hasil pemeriksaan dokumen permohonan pendaftaran  keberadaan     

          Pesantren  dinyatakan  tidak lengkap,  Kepala  Kantor  Kementerian  Agama  menyampaikan

          pemberitahuan disertai dengan alasan kepada pemohon untuk melengkapi dokumen dalam

          jangka waktu paling lama 7 (tujuh) hari kerja terhitung  sejak  pemberitahuan   disampaikan   

          melalui akun Kantor Kementerian Agama.

 

      d. Pemohon mendapatkan pemberitahuan Kantor Kementerian Agama melalui akun Pesantren,

         dan melengkapi kekuranglengkapan dokumen yang dimaksud.

 

      e. Dalam  hal  pemohon  tidak  melengkapi  dokumen  permohonan  pendaftaran  keberadaan    

          Pesantren  dalam  jangka  waktu  yang  ditentukan,  permohonan   pendaftaran  keberadaan

          Pesantren  dianggap  ditarik  kembali.

 

      f. Dalam  hal  hasil  pemeriksaan  dokumen  permohonan  pendaftaran  keberadaan Pesantren  

          dinyatakan lengkap,  Kepala Kantor Kementerian Agama  melakukan  verifikasi      keabsahan

          dokumen  dan/atau  visitasi  lapangan.

 

        g. Verifikasi keabsahan dan/atau visitasi lapangan dilakukan oleh petugas verifikasi dan visitasi   

           lapangan, yaitu pejabat atau unsur Aparatur Sipil Negara (ASN) unit kerja pada Kantor  

           Kementerian Agama yang memiliki tugas dan tanggungjawab atas pembinaan Pesantren.

 

       h. Apabila di pandang perlu, Kepala Kantor Kementerian Agama dapat menunjuk Kepala Kantor   

           Urusan  Agama  (KUA)  setempat  sesuai  kedudukan  (domisili)  Pesantren  pemohon sebagai

           petugas  verifikasi  dan  visitasi  lapangan,  untuk  melakukan  verifikasi  dan  visitasi lapangan

           permohonan  pendaftaran  keberadaan  Pesantren,  untuk  selanjutnya  disampaikan  kepada  

           Kepala Kantor Kementerian Agama dalam bentuk rekomendasi .

 

       i. Dalam  hal  berdasarkan  hasil  verifikasi  keabsahan  dokumen  dan/atau visitasi    lapangan

          ditemukan  bukti  ketidaksesuaian  dengan  dokumen permohonan pendaftaran keberadaan   

          Pesantren  yang disampaikan,  Kepala Kantor Kementerian  Agama   menolak    permohonan  

          disertai dengan  alasan  tertulis, dan  disampaikan  kepada  pemohon  melalui  akun    Kantor   

          Kementeria Agama.

 

       j. Dalam  hal  berdasarkan  hasil  verifikasi  keabsahan  dokumen  dan/atau  visitasi   lapangan

          ditemukan   bukti  kesesuaian   dengan  dokumen   permohonan   pendaftaran   keberadaan

          Pesantren yang disampaikan, Kepala Kantor Kementerian Agama menerbitkan rekomendasi

          kepada Kepala Kantor Wilayah dalam jangka waktu paling lama 7 (tujuh) hari kerja terhitung

          sejak hasil verifikasi keabsahan dokumen dan/atau visitasi lapangan diterima, dengan meng-

          upload rekomendasi pada akun Kantor Kementerian Agama.

 

      k. Kepala   Kantor   Wilayah   melakukan   penelaahan  atas  rekomendasi  melalui  akun   Kantor

          Wilayah.

 

       l. Dalam  hal  berdasarkan  hasil  verifikasi  keabsahan  dokumen   dan/atau  visitasi    lapangan

          ditemukan  bukti  ketidaksesuaian  dengan  dokumen  permohonan pendaftaran keberadaan

          Pesantren  yang  disampaikan, Kepala Kantor Wilayah menolak permohonan disertai dengan

          alasan tertulis melalui Akun Kantor Wilayah. Pemberitahuan penolakan bisa ditujukan kepada

          Akun Kantor Kementerian Agama atau langsung kepada Akun Pesantren.

 

      m. Dalam  hal  berdasarkan  hasil  verifikasi  keabsahan  dokumen  dan/atau  visitasi    lapangan

            ditemukan    bukti  kesesuaian   dengan   dokumen   permohonan  pendaftaran  keberadaan

            Pesantren  yang  disampaikan,  Kepala  Kantor  Wilayah  meneruskan  rekomendasi   kepada    

            Menteri   melalui  Direktur  Jenderal dalam  jangka  waktu  paling  lama   3 (tiga)  hari   kerja      

            terhitung sejak rekomendasi diterima melalui Akun Kantor Wilayah.

 

        n. Direktur Jenderal melakukan penelaahan atas rekomendasi melalui Akun Pusat.

 

        O. Dalam  hal  berdasarkan  hasil  verifikasi  keabsahan  dokumen dan/atau  visitasi   lapangan

             ditemukan  bukti  ketidaksesuaian dengan dokumen permohonan pendaftaran keberadaan

             Pesantren  yang  disampaikan,  Direktur  Jenderal  menolak permohonan  disertai    dengan

             alasan   tertulis melalui Akun Pusat. Pemberitahuan penolakan bisa ditujukan kepada Akun

             Kantor Wilayah, Akun Kantor Kementerian Agama atau langsung kepada Akun Pesantren.

 

         p. Dalam  hal  berdasarkan  hasil  verifikasi  keabsahan  dokumen  dan/atau  visitasi lapangan

              ditemukan  bukti  kesesuaian  dengan  dokumen  permohonan  pendaftaran    keberadaan

              Pesantren  yang  disampaikan,  Direktur  Jenderal  atas  nama  Menteri  memberikan    izin

              terdaftar bagi Pesantren yang memperoleh rekomendasi dari Kepala Kantor Wilayah dalam

              bentuk Keputusan Penetapan Nomor Statistik Pesantren (NSP) serta Piagam Statistik

              Pesantren (PSP) dan diupload melalui Akun Pusat.

 

     q. Surat Keputusan Penetapan Nomor Statistik Pesantren ( NSP ) serta Piagam Statistik

         Pesantren ( PSP ) sebagai dasar Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten

         Purbalingga menerbitkan Ijin Terdaftar Pesantren

 

Purbalingga,       Januari 2021

Kasi PD Pontren

 

 

                                                                                                         Drs. H. Kholidin, M.SI

                                                                                                          NIP. 196909201996031007

CATATAN :

a, Tidak dibenarkan melaukan pengajuan pendaftaran keberadaan pesantren hanya dengan   

     salah   satu prosedur ( online atau offline saja )

 

      b. Kiai/Pimpinan  Pesantren  atau  Pimpinan Yayasan atau Pimpinan Ormas atau Pimpinan     

           mengajukan permohonan  pendaftaran  keberadaan  Pesantren  kepada  Kepala  Kantor

           Kementerian Agama setempat sesuai kedudukan (domisili) Pesantren yang diajukan .

Bagikan :
Translate ยป